[ UIC 14 ] – Tazkiyatun Nufus 366

Bab 366 – Larangan Berdiam – Tidak Berbicara Sehari Sampai Malam

1797. Dari Ali r.a., katanya: “Saya menghafal Hadis dari Rasulullah s.a.w., iaitu sabdanya: “Tidak ada keyatiman apabila telah bermimpi – maksudnya sudah akil baligh – dan tidak boleh berdiam – tidak berbicara – sehari sampai malam.” Diriwayatkan oleh Imam Abu Dawud dengan isnad hasan. Al-Khaththabi berkata dalam menafsiri Hadis ini, demikian: “Termasuk golongan salah satu di antara cara ibadat di zaman Jahiliyah ialah berdiam diri – yakni tidak berbicara. Lalu mereka itu dilarang berbuat demikian dalam Islam dan diperintah untuk berzikir serta bercakap-cakap dengan baik-baik.”

1798. Dari Qais bin Abu Hazim, katanya: “Abu Bakar as-Shiddiq masuk ke tempat seorang wanita dari suku Ahmas dan bernama Zainab. la melihat wanita itu tidak bercakap-cakap, lalu ia berkata: “Mengapa wanita itu tidak bercakap-cakap.” Orang-orang berkata: “la sengaja berdiam diri – tidak bercakap-cakap.” Kemudian Abu Bakar berkata kepada wanita itu: “Berbicaralah engkau, sebab kelakuan sedemikian itu tidak halal. Ini adalah dari kelakuan orang Jahiliyah.” Selanjutnya wanita itupun berbicaralah. (Riwayat Bukhari)

 

والله أعلمُ بالـصـواب

Download Sumber

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *