[ UIC 14 ] – Tazkiyatun Nufus 345

Bab 345 – Makruhnya Mengkhususkan Hari jum’at Untuk Berpuasa Dan Malam jum’at Untuk Shalat Malam

1757. Dari Abu Hurairah r.a. dari Nabi s.a.w., sabdanya: “Janganlah engkau semua mengkhususkan malam jum’at untuk berdiri mengerjakan shalat malam di antara beberapa malam yang lain dan janganlah pula mengkhususkan hari Jum’at untuk berpuasa dari beberapa hari yang lain, kecuali kalau kebetulan tepat pada hari puasa yang dilakukan oleh seseorang di antara engkau semua,” – misalnya bernazar kalau kekasihnya datang ia akan berpuasa, lalu datanglah kekasihnya itu tepat hari Jum’at, kemudian ia berpuasa pada hari itu juga. (Riwayat Muslim)

1758. Dari Abu Hurairah r.a. pula, katanya: “Saya mendengar Rasulullah s.a.w. bersabda: “Janganlah sekali-kali seseorang di antara engkau semua itu berpuasa pada hari Jum’at kecuali kalau suka berpuasa pula sehari sebelumnya atau sehari sesudahnya.” (Muttafaq ‘alaih)

1759. Dari Muhammad bin Abbad, katanya: “Saya bertanya kepada Jabir r.a.: “Apakah benar Nabi s.a.w. melarang berpuasa pada hari Jum’at?” la menjawab: “Ya.” (Muttafaq ‘alaih)

1760. Dari Ummul Mu’minin Juwairiyah binti al-Harits radhi-allahu ‘anha bahawasanya Nabi s.a.w. masuk dalam rumahnya pada hari Jum’at dan ia sedang berpuasa, lalu beliau s.a.w. bersabda: “Adakah engkau juga berpuasa kelmarin?” Juwairiyah menjawab: “Tidak.” Beliau s.a.w. bertanya pula: “Adakah engkau berkehendak akan berpuasa juga besok?” la menjawab: “Tidak.” Kemudian beliau s.a.w. bersabda: “Kalau begitu berbukalah hari ini!” (Riwayat Bukhari)

 

والله أعلمُ بالـصـواب

Download Sumber

 

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *