[ UIC 14 ] – Tazkiyatun Nufus 303

Bab 303 – Larangan Mendatangi Ahli Tenung, Ahli Nujum, Ahli Terka, Orang-orang Meramal Dan Sebagainya Dengan Menunjuk Dengan Menggunakan Kerikil, Biji Sya’ir Dan Lain-lain Sebagainya

1665. Dari Aisyah radhiallahu ‘anha, katanya: “Orang-orang sama bertanya kepada Rasulullah s.a.w. perihal ahli tenung – atau tukang meramal.* Beliau s.a.w. lalu bersabda: “Tidak ada sesuatupun yang hak atau benar daripadanya.” Orang-orang berkata lagi: “Ya Rasulullah, sesungguhnya mereka itu memberitahukan kepada kita akan sesuatu hal yang kadang-kadang lalu menjadi kenyataan -yakni seolah-olah benar.” Rasulullah s.a.w. kemudian bersabda: “Itulah sesuatu kalimat hak – yakni merupakan kebenaran – yang disambar oleh seorang jin, kemudian disampaikan – dibisikkan -dalam telinga kekasihnya, kemudian dengan sebuah kalimat yang benar itu oleh ahli tenung tadi dicampurkannya dengan seratus macam kedustaan.” (Muttafaq ‘alaih)

Dalam riwayat Imam Bukhari dari Aisyah radhiallahu ‘anha disebutkan bahawasanya Aisyah mendengar Rasulullah s.a.w. bersabda:

“Sesungguhnya malaikat itu turun ke mega – yakni awan, kemudian menyebutkan sesuatu perkara yang sudah diputuskan di langit, lalu syaitan itu memasangkan pendengarannya untuk mencuri isi keputusan tadi, selanjutnya setelah didengarkan baik-baik, ia pun lalu menyampaikannya kepada ahli tenung. Seterusnya ahli tenung tadi membuat kedustaan seratus macam banyaknya yang keluar dari hatinya sendiri, di samping satu yang dari syaitan tersebut – yang dianggap sebagai kebenaran.

Sabdanya: fa-yaqurruha dengan fathahnya ya’ dan dhammahnya qaf serta ra’, ertinya ialah menyampaikannya. Al’anan dengan fathahnya ‘ain.

*Kahin yang dapal diertikan tukang tenung, ahli ramal, ahli nujum dan yang semacamnya itu pekerjaannya ialah memberikan khabar perihal keadaan yang akan terjadi di masa yang akan datang. la mengaku bahawa ia dapat mengetahui segala macam rahsia. Di kalangan bangsa Arab ada kahin-kahin itu, di antaranya ada yang mengaku bahawa dirinya adalah pengikut jin yang daripadanya ini dapatlah menerima berita-berita, di antaranya lagi ada yang mengaku dapat mengetahui segala macam persoalan dengan mengemukakan beberapa macam persoalan dan mengemukakan beberapa macam sebab-musabab yang menunjukkan akan kejadian-kejadian yang akan datang itu, yakni dengan mendengar pembicaraan orang yang akan datang itu, yakni dengan mendengar pembicaraan orang yang menanyakannya, kelakuannya atau hal-ehwa! keadaannya. Golongan ini mereka khususkan sebutannya dengan gelar ‘Arraf – ahli terka yang dapat mengetahui berbagai persoalan, misalnya ialah yang mengaku dapat mengetahui barang-barang yang tercuri, tempat barang yang hilang dan sebagainya. Hadis yang menyebutkan: “Barangsiapa yang mendatangi kahin – yakni tukang tenung dan sebagainya itu,” sudah mengandung pengertian untuk tidak bolehnya mendatangi segala macam ahli kekahinan, penujuman, ramalan, penerkaan dan sebagainya. Intaha.

1666. Dari Shafiyah binti Ubaid dari salah seorang isteri Nabi s.a.w. – radhiallahu ‘anha dari Nabi s.a.w., sabdanya:

“Barangsiapa yang mendatangi juru terka, lalu menanyakan sesuatu hal kepadanya, kemudian membenarkannya – yakni mempercayainya, maka tidak akan diterima shalatnya selama empat puluh hari.” (Riwayat Muslim)

1667. Dari Qabishah bin al-Mukhariq r.a., katanya: “Saya mendengar Rasulullah s.a.w. bersabda:

“Peramalan dengan garis-garis, penengokan peruntungan -atau nasib – serta pembentakan burung-untuk melihat untung rugi, semuanya adalah dari perbuatan sihir – atau pertenungan.”

Diriwayatkan oleh Imam Abu Dawud dengan isnad hasan. la berkata: Aththarqu artinya membentak, maksudnya ialah memjentak burung dengan pengertian bahawa ia akan memperolehi keuntungan atau kecelakaan dengan melihat ke arah mana terbangnya burung itu. Jikalau terbang ke kanan, maka merasa dirinya akan memperoleh keuntungan, sedang jikalau ke kiri, maka dirinya akan mendapatkan celaka.”

Abu Dawud berkata lagi: Al’iyafah ialah tulisan yakni peramalan dengan menggunakan – atau melihat – garis-garis.

Al-Jauhari berkata dalam kitab Ashshahab: Aljibtu adalah kalimat yang dimutlakkan pada berhala, tukang tenung, ahli sihir dan sebagainya.

1668. Dari Ibnu Abbas radhiallahu ‘anhuma, katanya:

“Rasulullah s.a.w. bersabda:

“Barangsiapa yang mencari satu macam ilmu pengetahuan dari golongan ilmu penujuman, maka berertilah ia telah mencari suatu cabang dari ilmu sihir. Bertambah ilmu sihirnya itu sebanyak tambahnya dalam ilmu penujuman tadi.”

Diriwayatkan oleh Imam Abu Dawud dengan isnad hasan shahih.

1669. Dari Mu’awiyah bin al-Hakam r.a., katanya: “Saya berkata: “Ya Rasulullah, sesungguhnya saya ini baru saja meninggalkan kejahiliyahan dan Allah telah mendatangkan Agama Islam. Di antara kita banyak orang yang mendatangi ahli tenung itu, bagaimanakah itu kedudukannya?” Beliau s.a.w. bersabda: “Janganlah engkau mendatangi ahli tenung itu.” Saya berkata lagi: “Di antara kita ada pula orang yang merasa akan mendapat nasib buruk.” Beliau s.a.w. bersabda: “Hal itu adalah sesuatu yang mereka dapatkan dalam hati mereka sendiri, maka tentulah tidak dapat menghalang-halangi mereka – yakni hal itu tidak akan memberikan bekas apa pun kepada mereka, baik kemanfaatan atau kemudharatan.” Saya berkata pula: “Di antara kita ada pula orang-orang yang meramalkan nasibnya dengan menggunakan garis-garis.” Beliau s.a.w. bersabda: “Dahulu ada seorang Nabi dari golongan para Nabi, ia membuat ramalan dengan garis, maka barangsiapa yang sesuai dengan garis itu, ialah yang memperoleh nasibnya.” (Riwayat Muslim)

1670. Dari Abu Mas’ud al-Badri r.a. bahawasanya Rasulullah s.a.w. melarang dari harga anjing – yakni menggunakan wang dari hasil penjualan anjing, juga dari upah hasil perzinaan serta dari pembayaran yang diperoleh tukang tenung – dukun juru terka kerana penenungannya.” (Muttafaq ‘alaih)

Dalam bab ini termasuk pulalah Hadis-hadis yang telah dihuraikan dalam bab sebelumnya.

 

والله أعلمُ بالـصـواب

Download Sumber

 

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *