[ UIC 14 ] – Tazkiyatun Nufus 286

Bab 286 – Mengukuhkan Keharamannya Makan Harta Anak Yatim

Allah Ta’ala berfirman:

“Sesungguhnya orang-orang yang makan harta-harta anak yatim dengan cara penganiayaan, maka hanyasanya yang mereka makan dalam perut mereka itu adalah api neraka dan mereka akan masuk dalam neraka Sa’ir.” (an-Nisa’: 10)

Allah Ta’ala juga berfirman:

“Dan janganlah engkau mendekat kepada harta-harta anak yatim, melainkan dengan cara penggunaan yang lebih baik – seperti menjaga dan memperkembangkannya.” (al-An’am: 152)

Allah Ta’ala juga berfirman:

Dan mereka sama menanyakan tentang anak-anak yatim. Katakanlah: “Berbuat baik kepada mereka itu adalah yang terbaik dan jikalau engkau semua bergaul baik-baik dengan mereka, maka mereka itupun saudara-saudaramu dan Allah mengetahui siapa orang yang membuat kerusakan dari orang yang berbuat kebaikan.” (al-Baqarah: 220)

1611. Dari Abu Hurairah r.a. dari Nabi s.a.w., bersabda: “Jauhilah tujuh macam hal yang merusakkan.” Para sahabat bertanya: “Ya Rasulullah.apakah tujuh macam hal itu?” Beliau s.a.w bersabda:

“Yaitu menyekutukan sesuatu dengan Allah, sihir, membunuh jiwa yang diharamkan oleh Allah, melainkan dengan hak – yakni berdasarkan kebenaran menurut syariat Agama Islam – makan harta riba, makan harta anak yatim, mundur pada hari berkecamuknya peperangan serta mendakwa kaum wanita yang muhshan – pernah bersuami-lagi mu’min dan pula lalai -dengan dakwaan melakukan zina. (Muttafaq ‘alaih)

Almubiqat artinya hal-hal yang merosakkan.

 

والله أعلمُ بالـصـواب

Download Sumber

 

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *