[ UIC 14 ] – Tazkiyatun Nufus 279

Bab 279 – Larangan Berbangga Diri Dan Melanggar Aturan

Allah Ta’ala berfirman:

“Janganlah engkau melagak-lagak dirimu sendiri sebagai orang suci. Allah lebih mengetahui kepada siapa yang bertaqwa.” (an-Najm: 32)

Allah Ta’ala juga berfirman:

“Hanyasanya ada jalannya untuk menyalahkan orang-orang yang melakukan penganiyaan terhadap para manusia dan melanggar aturan di bumi tiada menurut kebenaran. Mereka itulah yang akan memperoleh siksa yang pedih.” (as-Syura: 42)

1586. Dari ‘lyadh bin Himar r.a., katanya: “Rasulullah s.a.w. bersabda:

“Sesungguhnya Allah Ta’ala telah memberikan wahyu kepadaku supaya engkau semua itu bersikap merendahkan diri, sehingga tidak seorangpun yang melanggar aturan terhadap diri orang lain, dan tidak pula seseorang itu membanggakan dirinya kepada orang lain.” (Riwayat Muslim)

Ahli lughah berkata: Albaghyu ialah melanggar aturan serta berlagak sombong.

1587. Dari Abu Hurairah r.a. bahwasanya Rasulullah s.a.w. bersabda:

Jikalau ada seseorang berkata: “Para manusia sudah rusak binasa,” maka orang itu sendirilah yang paling rusak di antara mereka,” (Riwayat Muslim)

Riwayat yang masyhur berbunyi: Ahlakuhum dengan rafa’nya kaf – sebagaimana di atas itu dan ada yang meriwayatkan dengan nasabnya kaf – lalu berbunyi Ahlakahum artinya ia sendirilah yang merusakkan mereka.

Larangan semacam di atas itu adalah untuk orang yang mengatakan sedemikian tadi dengan tujuan keheranan pada diri sendiri – sebab dirinya sendiri yang tidak rusak – juga dengan maksud menganggap kecil semua manusia dan merasa dirinya lebih tinggi di atas mereka. Yang sedemikian ini yang diharamkan.

Tetapi ada orang yang mengatakan sebagaimana di atas, yaitu: “Para manusia sudah rusak” dan sebabnya ia mengatakan demikian karena ia melihat adanya kekurangan di kalangan para manusia itu, perihal urusan agama mereka, serta ia mengatakan itu karena merasa sedih atas nasib yang mereka alami, juga merasa kasihan pada agama, maka perkataannya itu tidak ada salahnya.

Demikianlah yang ditafsirkan oleh para ulama dan begitulah cara mereka itu memisah-misahkan persoalan ini. Di antara yang mengucapkan seperti ini dari golongan para imam-imam yang alim-alim yaitu Malik bin Anas, al-Khaththabi, al-Humaidi dan Iain-Iain. Hal ini sudah saya terangkan dengan jelas dalam kitab al-Adzkar.

 

والله أعلمُ بالـصـواب

Download Sumber

 

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *