[ UIC 14 ] – Tazkiyatun Nufus 112

Bab 112 – Kemakruhan Minum Dari Mulut Girbah — Tempat Air Dari Kulit — Dan Lain-lainnya Dan Huraian Bahawasanya Hal Itu Adalah Makruh Tanzih Dan Bukan Haram

759. Dari Abu Said al-Khudri r.a., katanya: “Rasulullah s.a.w. melarang memecahkan mulutnya tempat-tempat minum.” Yakni memecahkan mulutnya lalu minum daripada tempat itu.” (Muttafaq ‘alaih)

760. Dari Abu Hurairah r.a., katanya: “Rasulullah s.a.w. melarang diminumnya sesuatu dari mulut tempat minum itu atau dari mulut girbah – tempat minum dari kulit.” (Muttafaq ‘alaih)

761. Dari Ummu Tsabit yaitu Kabasyah binti Tsabit, saudarinya Hassan bin Tsabit radhiallahu ‘anhu wa ‘anha, katanya: “Rasulullah s.a.w. masuk ke tempat saya lalu minum dari mulut girbah yang digantungkan sambil beliau itu berdiri. Kemudian saya berdiri menuju mulut girbah tadi dan saya memotongnya.”

Diriwayatkan oleh Imam Termidzi dan ia mengatakan bahwa ini adalah Hadis hasan shahih.

Sebabnya wanita itu memotong mulut girbah tadi hanyalah karena dengan maksud hendak menyimpan tempat yang terkena mulutnya Rasulullah s.a.w. dan hendak mengharapkan keberkahan daripadanya serta hendak menjaganya dari penghinaan. Hadis ini -no. 761 – ditanggungkan atas adanya keterangan yang membolehkan – minum dari mulut girbah dan lain-lain – sedang dua Hadis yang di mukanya untuk menerangkan hal yang lebih utama serta lebih sempurna.

Wallahu a’lam.

Nota kaki:

 

والله أعلمُ بالـصـواب

Download Sumber

 

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *