[ UIC 10.4 ] Kitab Subulus Salam Syarh Bulughul Maram 24

1.07. BAB ADAB BUANG AIR BESAR 03

0088

88 – وَعَنْ أَبِي قَتَادَةَ – رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ – قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللَّهِ – صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ – «لَا يَمَسَّنَّ أَحَدُكُمْ ذَكَرَهُ بِيَمِينِهِ، وَهُوَ يَبُولُ، وَلَا يَتَمَسَّحُ مِنْ الْخَلَاءِ بِيَمِينِهِ، وَلَا يَتَنَفَّسُ فِي الْإِنَاءِ» مُتَّفَقٌ عَلَيْهِ، وَاللَّفْظُ لِمُسْلِمٍ

88. Dari Abu Qatadah RA dia berkata, Rasulullah SAW bersabda: “Janganlah seseorang di antara kamu menyentuh kemaluannya dengan tangan kanannya, ketika sedang buang air kecil, dan janganlah menggunakan tangan kanannya ketika berisitinja dan buang air besar, dan janganlah ia meniupkan nafasnya ke dalam bejana.”(Muttafaq alaih, dan lafazh ini milik Muslim)

[Shahih: Al Bukhari 154, Muslim 267]

ـــــــــــــــــــــــــــــ

[سبل السلام]

Penjelasan Kalimat

“Janganlah seseorang di antara kamu menyentuh kemaluannya dengan tangan kanannya, ketika sedang buang air kecil, dan janganlah menggunakan tangan kanannya ketika berisitinja dan buang air besar, (merupakan kinayah dari buang air besar, sebagaimana yang telah Anda ketahui bahwa al ghaa’ith adalah salah satu istilahnya) dan janganlah ia meniupkan nafasnya (mengeluarkan nafasnya) ke dalam bejana. (ketika dia sedang minum)

Tafsir Hadits

Hadits ini menunjukkan keharaman menyentuh kemaluan dengan tangan kanan ketika buang air kecil, karena pada dasarnya larangan itu menunjukkan keharaman. Juga keharaman menggunakan tangan kanan ketika beristinja dari buang air besar dan kecil, berdasarkan hadits Salman yang akan datang. Serta haramnya meniup di dalam bejana ketika sedang minum.

Mazhab Az Zhahiriyah –sebagaimana yang telah Anda ketahui- mengharamkan semua hal tersebut, berdasarkan hadits di atas, demikian pula menurut sekelompok ulama mazhab Asy-Syafi’i dalam masalah istinja. Sedangkan menurut jumhur ulama, larangan dalam hadits tersebut hanya semata-mata untuk menjaga kesucian.

Imam Al Bukhari telah menyebutkan secara global dalam kitabnya, dengan judul Bab Larangan Beristinja dengan tangan kanan, lalu ia menyebutkan hadits ini. dalam Al Fath penulis mengatakan, “Penggunaan kata an nahyu (larangan) tidak jelas bagi Az Zhahiriyah, apakah menunjukkan haram, atau menunjukkan untuk penjagaan kesucian semata. Atau bahwa qarinah yang memalingkan pengertian larangan itu dari hukum haram juga tidak jelas baginya.”

Ini kalau bersuci dengan alat seperti air dan batu, tapi kalau dengan tangan langsung, maka haram hukumnya secara ijma. Hal ini sekaligus mengisyaratkan kemuliaan tangan kanan dan menjaganya dari segala kotoran. Adapun larangan meniup ke dalam bejana, tujuannya agar tidak mengotori yang lain, atau ada yang jatuh dari mulut dan hidungnya yang bisa mengotori yang lainnya. Secara tekstual larangan tersebut menunjukkan keharaman, tetapi jumhur ulama menafsirkannya dengan bagian dari adab kesopanan.

0089

89 – وَعَنْ سَلْمَانَ – رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ – قَالَ: لَقَدْ «نَهَانَا رَسُولُ اللَّهِ – صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ – أَنْ نَسْتَقْبِلَ الْقِبْلَةَ بِغَائِطٍ أَوْ بَوْلٍ، أَوْ نَسْتَنْجِيَ بِالْيَمِينِ، أَوْ نَسْتَنْجِيَ بِأَقَلَّ مِنْ ثَلَاثَةِ أَحْجَارٍ أَوْ نَسْتَنْجِيَ بِرَجِيعٍ أَوْ عَظْمٍ» رَوَاهُ مُسْلِمٌ

89. Dari Salman RA, beliau berkata, “Rasulullah SAW melarang kami menghadap kiblat ketika buang air besar dan kecil, beristinja dengan tangan kanan, berisitinja dengan batu yang kurang dari tiga buah, dan beristinja dengan kotoran (hewan) dan tulang. (HR. Muslim)

[Shahih: Muslim 262]

ـــــــــــــــــــــــــــــ

[سبل السلام]

Biografi Perawi

Salman RA adalah Abu Abdullah Salman Al Farisi, versi lain mengatakan, Salman Al Khair pelayan Rasulullah SAW. berasal dari Persia, dan pergi mengembara mencari agama yang benar. Ia sempat menjadi Nashrani dan membaca bermacam-macam kitab suci. Beliau memiliki biografi yang panjang dan sangat berharga. Ia kemudian mengembara sampai pada akhirnya bertemu dengan Rasulullah SAW. ia menyatakan keislamannya dengan sangat bagus dan menjadi tokoh penting dalam Islam.

Rasulullah SAW pernah menyatakan tentang dirinya, beliau bersabda,

«سَلْمَانُ مِنَّا أَهْلُ الْبَيْتِ»

“Salman termasuk keluarga kami.” [Dhaif Jiddan: Dhaif Al Jami 3272]

Umar mengangkatnya menjadi wali (gubernur) di Mada’in, ia termasuk orang yang dianugerahi umur yang panjang.

Ada yang mengatakan dia hidup sampai 250 tahun, dan yang lain mengatakan 350 tahun. Beliau hanya senang makan dari hasil jerih payahnya sendiri, dan menyedekahkan semua pemberian yang dia terima. Beliau meninggal dunia di Madinah pada tahun 50 Hari, ada yang mengatakan pada tahun 32 H.

Penjelasan Kalimat

Rasulullah SAW melarang kami menghadap kiblat ketika buang air besar dan kecil, (maksudnya adalah menghadapkan kemaluan kami ke kiblat ketika sedang buang air besar dan kecil) beristinja dengan tangan kanan, (ini bukan larangan menyentuh kemaluan ketika sedang buang air kecil, seperti yang telah lalu) berisitinja dengan batu yang kurang dari tiga buah, (istinja adalah menghilangkan kotoran –yang keluar dari perut- dengan air atau batu) dan beristinja dengan kotoran (yaitu kotoran hewan) dan tulang

Tafsir Hadits

Hadits di atas menunjukkan larangan menghadap kiblat, yaitu Ka’bah, sebagaimana ditafsirkan oleh hadits Abu Ayyub, ‘Kami menemukan kakus-kakus dibangun menghadap ke arah Ka’bah, lalu kami berpaling dan memohon ampun kepada Allah’, sebagaimana yang akan disebutkan.

Juga ada hadits yang melarang membelakanginya, sebagaimana dalam hadits Abu Hurairah RA yang diriwayatkan oleh Muslim secara marfu:

«إذَا جَلَسَ أَحَدُكُمْ لِحَاجَتِهِ فَلَا يَسْتَقْبِلُ الْقِبْلَةَ وَلَا يَسْتَدْبِرُهَا»

“apabila salah seorang kalian duduk (untuk buang air) maka janganlah menghadap ke arah kiblat dan jangan membelakanginya.” [Shahih: Muslim 265], dan hadits-hadits lainnya.

Para ulama berbeda pendapat, apakah larangan ini menunjukkan haram atau tidak? Ada 5 pendapat:

pertama; Larangan itu untuk menjaga kesucian saja, tidak ada perbedaan di tempat terbuka atau di dalam bangunan, maka hukumnya makruh. Hadits yang melarang itu ditafsirkan demikian berdasarkan qarinah:

Hadits Jabir:

«رَأَيْته قَبْلَ مَوْتِهِ بِعَامٍ مُسْتَقْبِلَ الْقِبْلَةِ»

“Aku melihat beliau, setahun sebelum wafatnya, menghadap ke arah Kiblat (ketika buang air).” (HR. Ahmad, Ibnu Majah dan lain-lain) [Hasan: Abu Daud 13]

Hadits Ibnu Umar:

«رَأَى النَّبِيَّ – صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ – يَقْضِي حَاجَتَهُ مُسْتَقْبِلًا لِبَيْتِ الْمَقْدِسِ مُسْتَدْبِرًا لِلْكَعْبَةِ»

“Ia melihat Rasulullah SAW ketika buang air menghadap Baitul Maqdis dan membelakangi Ka’bah.” (Muttafaq alaih) [Shahih: Al Bukhari 147, Muslim 266]

Hadits Aisyah RA:

«فَحَوِّلُوا مَقْعَدَتِي إلَى الْقِبْلَةِ»

“Ubahlah tempat dudukku (untuk buang air) ke arah Kiblat.” (HR. Ahmad dan Ibnu Majah dengan sanad hasan) [Dhaif: Ibnu Majah 324]

Pada awalnya hadits ini menyebutkan: diceritakan kepada Rasulullah SAW, bahwa ada sekelompok kaum yang tidak suka menghadap Kiblat –dengan kemaluannya- Rasulullah SAW bersabda:

أَرَاهُمْ قَدْ فَعَلُوا، اسْتَقْبِلُوا بِمَقْعَدَتِي الْقِبْلَةَ

“Aku melihat mereka menghadap tempat dudukku –dalam kamar kecil- ke arah kiblat.” Ini lafazh Ibnu Majah menurut Adz Dzahabi dalam kitab Al-Mizan mengenai biografi Khalid bin Abu Ash Shalt, ‘Hadits ini mungkar.

kedua; hukumnya haram menghadap atau membelakangi Kiblat, sesuai zhahirnya beberapa hadits tentang larangan tersebut. Sedangkan hadits-hadits sebagai qarinah yang menunjukkan penyucian, dapat ditafsirkan bahwa hal itu terjadi lantaran ada udzur, dan itu hanya cerita shahabat yang tidak berlaku umum.

ketiga; bahwa buang air dengan menghadap atau membelakangi Kiblat hukumnya mubah, dengan alasan bahwa hadits-hadits yang menunjukkan larangan itu dinasakh oleh hadits-hadits yang menunjukkan kebolehannya, karena di dalamnya disebutkan taqyid (pembatasan), ‘setahun sebelum beliau wafat’ atau yang semacamnya dan hal itu diperkuat oleh keterangan dalam Asy Syarh.

keempat; Menghadap dan membelakangi Kiblat kalau di tempat terbuka hukumnya haram, tetapi dalam bangunan hukumnya boleh karena hadits-hadits yang membolehkan adalah ketika di dalam bangunan, maka hadits tersebut dipahami bahwa larangan itu ketika di tempat terbuka. Sedangkan hadits-hadits yang menunjukkan larangan bersifat umum. Setelah dikhususkan dengan kebolehan di dalam bangunan dan hadits-hadits yang menceritakan perbuatan beliau –yang sudah dijelaskan sebelumnya- maka keharaman itu hanya berlaku di tempat terbuka.

Ibnu Umar berkata, “Hal tersebut hanya dilarang di tempat terbuka, maka apabila antara kamu dengan arah Kiblat ada sesuatu yang dapat menghalangimu, maka tidak apa-apa.”(HR. Abu Daud dan lainnya) [Hasan: Abu Daud 11]

Pendapat ini tidak jauh (dari kebenaran), karena adanya beberapa hadits yang melarang dalam hal ini, disamping terdapat beberapa hadits yang membolehkannya.

Kelima; menghadap ke arah kiblat hukumnya haram, tapi membelakanginya boleh, baik di tempat terbuka atau dalam bangunan. Pendapat ini tidak dapat diterima karena adanya hadits yang menunjukkan larangan pada kedua tempat tersebut.

Inilah lima pendapat yang terdapat dalam masalah ini dan yang paling mendekati kebenaran adalah pendapat yang keempat.

Telah dikemukakan alasan dari Asy Sya’bi, sebab adanya larangan menghadap dan membelakangi Kiblat di tempat terbuka, ‘Karena di padang sahara itu tidak sepi dari malaikat dan manusia, ataupun bangsa jin yang sedang shalat, yang terkadang auratnya bisa kelihatan oleh mereka.’ (HR. Al Baihaqi) [Al Kubro 1/93]

Asy Sya’bi pernah ditanya tentang perbedaan antara dua hadits, yakni hadits dari Ibnu Umar, yang mengatakan bahwa dia melihat Rasulullah SAW (ketika buang air) membelakangi Kiblat, dan hadits dari Abu Hurairah RA yang melarang perbuatan tersebut? Ia menjawab, “Keduanya betul, larangan dalam hadits Abu Hurairah RA itu untuk tempat terbuka, karena ada hamba Allah baik malaikat maupun jin yang sedang melaksanakan shalat, maka janganlah salah seorang menghadap kepada mereka atau membelakanginya ketika buang air besar dan kecil. Adapun mengenai jambanmu, maka sama dengan rumah yang sengaja dibangun dan tidak memiliki kiblat.”

Ini khusus untuk Ka’bah saja, dan Baitul Maqdis disamakan dengan Ka’bah berdasarkan hadits yang diriwayatkan oleh Abu Daud:

«نَهَى رَسُولُ اللَّهِ – صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ – عَنْ اسْتِقْبَالِ الْقِبْلَتَيْنِ بِغَائِطٍ أَوْ بَوْلٍ»

“Rasulullah SAW melarang menghadap dua kiblat ketika buang air besar dan kecil” [Dhaif: Abu Daud 10]

Hadits ini lemah dan tidak dapat mengubah hukum asal. Pendapat yang lemah dari itu adalah yang mengatakan makruh menghadap matahari dan bulan, sebagaimana akan dijelaskan pada hadits kedua belas.

Adapun beristinja dengan tangan kanan, telah dibasah sebelumnya. Dan sabdanya, “Dan beliau melarang kami beristinja kurang dari tiga buah batu”, menunjukkan bahwa beristinja kurang dari tiga batu tidak sah. Adapun mengenai cara menggunakan tiga batu telah dijelaskan dalam hadits Ibnu Abbas:

«حَجَرَانِ لِلصَّفْحَتَيْنِ وَحَجَرٌ لِلْمَسْرُبَةِ»

“Dua batu digunakan untuk sebelah menyebelah pinggir dubur dan satu batu untuk lubang dubur” yaitu tempat keluarnya kotoran dari dubur [Dhaif: Adh Dhaifah 969, ebook editor]

Para ulama berbeda pendapat tentang hukum beristinja dengan menggunakan batu:

Menurut Al Hadawiyah; hukumnya tidak wajib, kecuali bagi orang yang bertayamum atau orang yang khawatir kena benda yang basah, dan najis tidak bisa hilang dengan air, sedangkan pada kondisi lain hukumnya sunnah dan tidak wajib. Istinja yang wajib dengan air hanyalah untuk melaksanakan shalat.

Menurut mazhab Asy-Syafi’i, boleh memilih antara air dan batu, bila dia menggunakan salah satunya itu sudah sah dan bila menggunakan batu, maka harus dengan tiga kali gosokan, sekalipun bendanya sudah hilang sebelum sampai gosokan ketiga.

Ada ulama berpendapat, bila sudah bersih sebelum digosok dengan tiga batu, maka sudah sah dan jika belum bersih dengan tiga batu, maka harus ditambah dan disunnahkan dengan jumlah ganjil. Wajib tiga batu di qubul dan dubur, sehingga berjumlah enam batu, cara semacam ini telah disebutkan dalam hadits.

Saya katakan, ‘Hadits tentang permintaan Nabi SAW kepada Ibnu Mas’ud dan Abu Hurairah RA serta shahabat lainnya hanyalah tiga batu. Terdapat penjelasan tentang cara menggunakannya pada dubur, dan tidak ada penjelasan penggunaannya pada qubul. Seandainya enam batu yang dimaksudkan, Nabi SAW pasti memintanya sewaktu beliau akan buang air, walaupun hanya pada beberapa waktu saja, bila batu itu memiliki enam sudut, maka sah untuk dipakai beristinja.”

Batu bisa diganti dengan alat lainnya, asal bisa membersihkan najis sama fungsinya dengan batu. Pendapat ini berbeda dengan Az Zhahiriyah, mereka mengatakan wajib beristinja dengan batu, karena mereka berpegang pada text hadits. Dapat dijawab bahwa karena batu yang lebih umum sebab bisa didapatkan dengan mudah. Hal itu juga bisa dipahami dari adanya larangan beristinja dengan kotoran binatang ataupun tulang.

Seandainya diwajibkan hanya dengan batu, beliau pasti melarang btij dengan yang lainnya, demikian pula beliau melarang menggunakan arang, berdasarkan hadits riwayat Abu Daud:

«مُرْ أُمَّتَك أَنْ لَا يَسْتَنْجُوا بِرَوْثَةٍ أَوْ حُمَمَةٍ فَإِنَّ اللَّهَ تَعَالَى جَعَلَ لَنَا فِيهَا رِزْقًا»

“perintahkan umatmu untuk tidak beristinja dengan kotoran binatang dan arang, karena sesungguhnya Allah telah menjadikan itu sebagai sumber rejeki kami”, maka beliau SAW melarang yang demikian itu. [Shahih: Abu Daud 39]

Pada hadits lain, beliau melarang menggunakan tulang, dengan alasan tulang merupakan makanan jin, sebagaimana diriwayatkan oleh Muslim dari hadits Ibnu Mas’ud, dalam hadits itu beliau bersabda kepada jin ketika mereka bertanya kepada beliau tentang makanan:

لَكُمْ كُلُّ عَظْمٍ ذُكِرَ اسْمُ اللَّهِ عَلَيْهِ أَوْفَرُ مَا يَكُونُ لَحْمًا، وَكُلُّ بَعْرَةٍ عَلَفٌ لِدَوَابِّكُمْ

“Untuk kamu segala tulang dari binatang yang disembelih dengan nama Allah itu lebih banyak daripada yang masih berdaging, dan setiap kotoran hewan menjadi makanan ternakmu.” [Shahih: Muslim 450]

Hal itu tidaklah menafikan alasan dilarangnya menggunakan kotoran hewan karena najis, sebagaimana dijelaskan dalam hadits Ibnu Mas’ud ketika Nabi SAW memintanya mencarikan tiga buah batu, lalu ia membawakan dua buah batu dan kotoran hewan, lalu Rasulullah SAW bersabda:

إنَّهَا رِكْسٌ

“Sesungguhnya tahi binatang itu kotoran.” [Shahih: Al Bukhari 155], sebab terkadang sebuah masalah memiliki banyak alasan. Maka tidaklah salah mengatakan bahwa karena kotoran hewan itu kotor dan sebagaimana makanan hewan piaraan jin.

Adapun hadits yang menunjukkan tidak adanya larangan menghadap matahari dan bulan ketika buang air adalah sebagai berikut:

0090

90 – وَلِلسَّبْعَةِ عَنْ أَبِي أَيُّوبَ الْأَنْصَارِيِّ – رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ – «وَلَا تَسْتَقْبِلُوا الْقِبْلَةَ وَلَا تَسْتَدْبِرُوهَا بِغَائِطٍ أَوْ بَوْلٍ وَلَكِنْ شَرِّقُوا أَوْ غَرِّبُوا»

90. Menurut para imam yang tujuh, dari Abu Ayyub Al Anshari RA, “Janganlah kamu menghadap kiblat dan jangan pula kamu membelakanginya, tetapi menghadaplah ke timur atau ke barat.”

[Shahih: Al Bukhari 144, Muslim 264]

ـــــــــــــــــــــــــــــ

[سبل السلام]

Biografi Perawi

Abu Ayyub adalah Khalid bin Zaid bin Kulaib Al Anshari, termasuk shahabat senior, turut serta dalam perang Badr. Nabi SAW singgah di rumahnya ketika beliau baru tiba di Madinah, ia gugur dalam peperangan tahun 50 Hari di Romawi, ada yang mengatakan setelah itu.

Tafsir Hadits

Hadits tersebut marfu, permulaannya adalah Rasulullah SAW bersabda, “Apabila kalian mau buang air besar….”, dan pada akhir hadits terdapat ucapan Abu Ayyub, “Kami tiba di Syam, lalu kami jumpai kamar-kamar kecil di sana dibangun menghadap kiblat”, hadits ini telah dijelaskan sebelumnya.

Dari hadits di atas menunjukkan bolehnya menghadap atau membelakangi matahari dan bulan, karena biasanya posisi keduanya berada di timur atau di barat.

0091

91 – وَعَنْ عَائِشَةَ – رَضِيَ اللَّهُ عَنْهَا – قَالَتْ: إنَّ النَّبِيَّ – صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ – قَالَ: «مَنْ أَتَى الْغَائِطَ فَلْيَسْتَتِرْ» رَوَاهُ أَبُو دَاوُد

91. Dari Aisyah RA dia berkata, “Sesungguhnya Rasulullah SAW bersabda, ‘Barangsiapa yang mendatangi tempat buang air, maka hendaklah ia membuat tabir’.” (HR. Abu Daud)

[Dhaif: Abu Daud 35 dari Abu Hurairah RA]

ـــــــــــــــــــــــــــــ

[سبل السلام]

Tafsir Hadits

Hadits ini terdapat dalam kitab As Sunan, dan dinisbatkan kepada Abu Hurairah RA. Demikian pula dalam At Talkhis, ia berkata poros sanadnya adalah Abu Sa’id Al Hibrani Al Himshi, mengenai rawi ini terjadi perbedaan pendapat, ada yang mengatakan bahwa dia termasuk shahabat, tapi pendapat ini tidak benar, juga terjadi perbedaan pendapat tentang orang yang meriwayatkan hadits itu dari dia.

Hadits ini seperti hadits-hadits yang terdahulu, menunjukkan kewajiban menggunakan tabir, dan telah kami jelaskan hadits ini separohnya. Sedangkan lafazhnya terdapat dalam As Sunan, dari Abu Hurairah RA dari Nabi SAW beliau bersabda:

«مَنْ اكْتَحَلَ فَلْيُوتِرْ، مَنْ فَعَلَ فَقَدْ أَحْسَنَ وَمَنْ لَا فَلَا حَرَجَ، وَمَنْ اسْتَجْمَرَ فَلْيُوتِرْ، مَنْ فَعَلَ فَقَدْ أَحْسَنَ وَمَنْ لَا فَلَا حَرَجَ، وَمَنْ أَكَلَ فَمَا تَخَلَّلَ فَلْيَلْفِظْ وَمَا لَاكَ بِلِسَانِهِ فَلْيَبْتَلِعْ، مَنْ فَعَلَ فَقَدْ أَحْسَنَ وَمَنْ لَا فَلَا حَرَجَ؛ وَمَنْ أَتَى الْغَائِطَ فَلْيَسْتَتِرْ فَإِنْ لَمْ يَجِدْ إلَّا أَنْ يَجْمَعَ كَثِيبًا مِنْ رَمْلٍ فَلْيَسْتَتِرْ بِهِ، فَإِنَّ الشَّيْطَانَ يَلْعَبُ بِمَقَاعِدِ بَنِي آدَمَ، مَنْ فَعَلَ فَقَدْ أَحْسَنَ، وَمَنْ لَا فَلَا حَرَجَ»

“Barangsiapa yang menggunakan celak mata maka hendaklah ia ganjilkan, barangsiapa yang melakukannya maka ia sudah berbuat baik, dan siapa yang tidak melakukannya maka dia tidak berdosa. Barangsiapa yang beristinja hendaklah ia ganjilkan, barangsiapa yang melakukannya maka ia sudah berbuat baik, dan siapa yang tidak melakukannya maka dia tidak berdosa. Barangsiapa yang makan lalu apa saja yang hendak keluar keluarkannya, dan apa saja yang sudah masuk dan cocok dengan seleranya maka telanlah, barangsiapa yang melakukannya maka ia sudah berbuat baik, dan siapa yang tidak melakukannya maka dia tidak berdosa. Barangsiapa yang hendak buang air besar, hendaklah ia membuat tabir penutup, jika dia tidak mendapatkannya selain tumpukan pasir saja, hendaklah ia menutupi dirinya, karena sesungguhnya setan itu mempermainkan pantan anak cucu Adam. barangsiapa yang melakukannya maka ia sudah berbuat baik, dan siapa yang tidak melakukannya maka dia tidak berdosa.”

Inilah hadits yang diriwayatkan oleh Abu Daud dari Abu Hurairah RA, Abu Daud tidak meriwayatkan hadits ini dari Aisyah RA.

Hadits ini dinilai lemah –sebagaimana telah Anda ketahui- seharusnya, penulis menisbatkannya kepada Abu Hurairah RA dan memberi isyarat –seperti kebiasaannya- mengenai komentar tentang hadits tersebut, tetapi sepertinya dia meninggalkan itu, karena –sebagaimana dikatakan pengarang dalam Fathul Bari- sanadnya hasan, sementara dalam kitab Al Badr Al Munir dijelaskan bahwa hadits itu shahih dan dishahihkan oleh sekelompok ulama, seperti Ibnu Hibban, Al Hakim dan An Nawawi.

0092

92 – وَعَنْهَا «أَنَّ النَّبِيَّ – صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ – كَانَ إذَا خَرَجَ مِنْ الْغَائِطِ قَالَ: غُفْرَانَك» . أَخْرَجَهُ الْخَمْسَةُ. وَصَحَّحَهُ أَبُو حَاتِمٍ وَالْحَاكِمُ.

92. Dan Darinya RA ia berkata, “Sesungguhnya Nabi SAW apabila keluar dari kamar kecil (WC), beliau mengucapkan, “Aku memohon ampunan-Mu.” (HR. Imam yang lima dan dishahihkan oleh Abu Hatim dan Al Hakim)

[Hasan: Shahih Al Jami’ 4707]

ـــــــــــــــــــــــــــــ

[سبل السلام]

Tafsir Hadits

Lafazhخَرَجَ (keluar) bermakna keluar dari suatu tempat, sebagaimana yang telah dijelaskan sebelumnya pada lafazh دَخَلَ (masuk), akan tetapi maksudnya lebih umum dari hanya sekedar keluar dari kamar kecil, bahkan mencakup di padang sahara sekalipun.

Ada yang mengatakan bahwa permohonan ampun Rasulullah SAW disebabkan karena beliau tidak mengucapkan bacaan dzikir kepada Allah selama buang air, karena beliau biasanya selalu mengingat Allah dalam setiap saat, meninggalkannya ketika buang air bagi Rasulullah SAW dianggap suatu kelalaian, dan beliau menganggap hal itu dosa bagi dirinya, oleh karenanya beliau menutupinya segera dengan beristighfar.

Dikatakan juga, bahwa pengertiannya adalah permohonan taubat atas kelalaiannya mensyukuri nikmat Allah, yang telah Allah anugerahkan padanya. Allah telah memberinya makanan, menguatkan pencernaanya, kemudian memudahkan keluarnya kotoran dari perutnya. Menurut beliau rasa syukurnya masih kurang dibanding dengan nikmat yang diperoleh, maka ia menyelesaikannya dengan memohon ampunan dari-Nya, pendapat ini lebih cocok, sebab sesuai dengan hadits Anas ia berkata:

«كَانَ رَسُولُ اللَّهِ – صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ – إذَا خَرَجَ مِنْ الْخَلَاءِ قَالَ: الْحَمْدُ لِلَّهِ الَّذِي أَذْهَب عَنِّي الْأَذَى وَعَافَانِي»

“Rasulullah SAW apabila keluar dari kamar kecil (WC) beliau membaca, “Segala puji bagi Allah yang telah menghilangkan gangguan dariku dan telah melimpahkan kesehatan padaku.” Diriwayatkan Ibnu Majah

[Dhaif: Dhaif Ibnu Majah 57]

Ada keterangan tentang Rasulullah SAW meratapi kesalahannya, yang demikian adalah bagian dari cara bersyukur beliau bahwa setelah keluar dari kamar kecil, beliau mengucapkan:

الْحَمْدُ لِلَّهِ الَّذِي أَذْهَبَ عَنِّي الْأَذَى وَلَوْ شَاءَ حَبَسَهُ فِي

“Segala puji bagi Allah, yang telah menghilangkan gangguan dariku dan telah melimpahkan kesehatan padaku, dan seandainya Dia berkehendak niscaya Dia menahannya padaku.”

[Mushannaf Ibnu Abi Syaibah 6/115 dan Al Ilal Al Mutanahiyah]

Dan Allah menyifatinya, bahwa beliau SAW adalah hamba yang pandai bersyukur.

Saya katakan, “Bisa jadi permohonan ampunan beliau adalah karena kedua alasan di atas dan karena sebab yang tidak kita ketahui.” Meskipun ada yang berpendapat bahwa, “Sesungguhnya jika beliau SAW meninggalkan dzikir dengan lisannya dalam kondisi buang air, namun beliau tidak meninggalkannya dalam hatinya.”

Dalam masalah ini terdapat hadits dari Anas,

«كَانَ – صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ – يَقُولُ: الْحَمْدُ لِلَّهِ الَّذِي أَحْسَنَ إلَيَّ فِي أَوَّلِهِ وَآخِرِهِ»

bahwa beliau SAW pernah membaca: “Segala puji bagi Allah yang telah berbuat baik kepadaku pada awal dan akhirnya.”

[Maudhu: Dhaif Al Jami 3479]

Juga hadits dari Ibnu Umar,

«كَانَ يَقُولُ إذَا خَرَجَ: الْحَمْدُ لِلَّهِ الَّذِي أَذَاقَنِي لَذَّتَهُ وَأَبْقَى فِي قُوَّتَهُ. وَأَذْهَبَ عَنِّي أَذَاهُ»

bahwa Rasulullah SAW ketika keluar dari kamar kecil, beliau membaca: “Segala puji bagi Allah yang telah merasakan padaku kelezatannya, yang telah mengekalkan kekuatan-Nya padaku dan yang telah menghilangkan gangguannya dariku.”

[Dha’if: Dhaif Al Jami 4388]

Saya katakan, tidak mengapa mengucapkan semuanya, sebagai bukti syukur terhadap nikmat Allah, dalam masalah seperti ini tidak diisyaratkan harus hadits shahih.

 

والله أعلمُ بالـصـواب

Download Sumber

 

 

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *