[ UIC 10.4 ] Kitab Subulus Salam Syarh Bulughul Maram 215

06. KITAB HAJI – 06.05. BAB CARA HAJI DAN MEMASUKI KOTA MEKAH 01

0684

«عَنْ جَابِرِ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ – رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا -، أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ – صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ – حَجَّ فَخَرَجْنَا مَعَهُ، حَتَّى إذَا أَتَيْنَا ذَا الْحُلَيْفَةِ، فَوَلَدَتْ أَسْمَاءُ بِنْتُ عُمَيْسٍ فَقَالَ: اغْتَسِلِي وَاسْتَثْفِرِي بِثَوْبٍ، وَأَحْرِمِي وَصَلَّى رَسُولُ اللَّهِ – صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ – فِي الْمَسْجِدِ، ثُمَّ رَكِبَ الْقَصْوَاءَ حَتَّى إذَا اسْتَوَتْ بِهِ عَلَى الْبَيْدَاءِ أَهَلَّ بِالتَّوْحِيدِ لَبَّيْكَ اللَّهُمَّ لَبَّيْكَ، لَبَّيْكَ لَا شَرِيكَ لَك لَبَّيْكَ، إنَّ الْحَمْدَ وَالنِّعْمَةَ لَك وَالْمُلْكَ، لَا شَرِيكَ لَك حَتَّى إذَا أَتَيْنَا الْبَيْتَ اسْتَلَمَ الرُّكْنَ، فَرَمَلَ ثَلَاثًا وَمَشَى أَرْبَعًا، ثُمَّ أَتَى مَقَامَ إبْرَاهِيمَ فَصَلَّى، ثُمَّ رَجَعَ إلَى الرُّكْنِ فَاسْتَلَمَهُ، ثُمَّ خَرَجَ مِنْ الْبَابِ إلَى الصَّفَا، فَلَمَّا دَنَا مِنْ الصَّفَا قَرَأَ {إِنَّ الصَّفَا وَالْمَرْوَةَ مِنْ شَعَائِرِ اللَّهِ} [البقرة: 158] ابْدَءُوا بِمَا بَدَأَ اللَّهُ بِهِ فَرَقَى الصَّفَا، حَتَّى رَأَى الْبَيْتَ، فَاسْتَقْبَلَ الْقِبْلَةَ، فَوَحَّدَ اللَّهَ، وَكَبَّرَهُ وَقَالَ: لَا إلَهَ إلَّا اللَّهَ وَحْدَهُ لَا شَرِيكَ لَهُ، لَهُ الْمُلْكُ، وَلَهُ الْحَمْدُ، وَهُوَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ، لَا إلَهَ إلَّا اللَّهَ وَحْدَهُ، أَنْجَزَ وَعْدَهُ، وَنَصَرَ عَبْدَهُ، وَهَزَمَ الْأَحْزَابَ وَحْدَهُ ثُمَّ دَعَا بَيْنَ ذَلِكَ قَالَ مِثْلَ هَذَا ثَلَاثَ مَرَّاتٍ، ثُمَّ نَزَلَ إلَى الْمَرْوَةِ، حَتَّى إذَا انْصَبَّتْ قَدَمَاهُ فِي بَطْنِ الْوَادِي سَعَى، حَتَّى إذَا صَعِدَتَا مَشَى حَتَّى أَتَى الْمَرْوَةَ، فَفَعَلَ عَلَى الْمَرْوَةِ كَمَا فَعَلَ عَلَى الصَّفَا» – وَذَكَرَ الْحَدِيثَ – وَفِيهِ: فَلَمَّا كَانَ يَوْمُ التَّرْوِيَةِ تَوَجَّهُوا إلَى مِنًى، وَرَكِبَ النَّبِيُّ – صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ – فَصَلَّى بِهَا الظُّهْرَ، وَالْعَصْرَ، وَالْمَغْرِبَ، وَالْعِشَاءَ، وَالْفَجْرَ، ثُمَّ مَكَثَ قَلِيلًا حَتَّى طَلَعَتْ الشَّمْسُ، فَأَجَازَ حَتَّى أَتَى عَرَفَةَ، فَوَجَدَ الْقُبَّةَ قَدْ ضُرِبَتْ لَهُ بِنَمِرَةَ فَنَزَلَ بِهَا، حَتَّى إذَا زَاغَتْ الشَّمْسُ أَمَرَ بِالْقَصْوَاءِ، فَرُحِلَتْ لَهُ، فَأَتَى بَطْنَ الْوَادِي، فَخَطَبَ النَّاسَ، ثُمَّ أَذَّنَ ثُمَّ أَقَامَ، فَصَلَّى الظُّهْرَ، ثُمَّ أَقَامَ فَصَلَّى الْعَصْرَ، وَلَمْ يُصَلِّ بَيْنَهُمَا شَيْئًا، ثُمَّ رَكِبَ حَتَّى أَتَى الْمَوْقِفَ فَجَعَلَ بَطْنَ نَاقَتِهِ الْقَصْوَاءِ إلَى الصَّخَرَاتِ، وَجَعَلَ حَبْلَ الْمُشَاةِ بَيْنَ يَدَيْهِ وَاسْتَقْبَلَ الْقِبْلَةَ، فَلَمْ يَزَلْ وَاقِفًا حَتَّى غَرَبَتْ الشَّمْسُ، وَذَهَبَتْ الصُّفْرَةُ قَلِيلًا، حَتَّى غَابَ الْقُرْصُ، وَدَفَعَ، وَقَدْ شَنَقَ لِلْقَصْوَاءِ الزِّمَامَ حَتَّى إنَّ رَأْسَهَا لِيُصِيبَ مَوْرِكَ رَحْلِهِ، وَيَقُولُ بِيَدِهِ الْيُمْنَى ” يَا أَيُّهَا النَّاسُ، السَّكِينَةَ، السَّكِينَةَ ” وَكُلَّمَا أَتَى جَبَلًا مِنْ الْجِبَالِ أَرْخَى لَهَا قَلِيلًا حَتَّى تَصْعَدَ حَتَّى أَتَى الْمُزْدَلِفَةَ فَصَلَّى بِهَا الْمَغْرِبَ وَالْعِشَاءَ، بِأَذَانٍ وَاحِدٍ وَإِقَامَتَيْنِ، وَلَمْ يُسَبِّحْ بَيْنَهُمَا شَيْئًا، ثُمَّ اضْطَجَعَ حَتَّى طَلَعَ الْفَجْرُ، وَصَلَّى الْفَجْرَ، حِينَ تَبَيَّنَ لَهُ الصُّبْحَ بِأَذَانٍ وَإِقَامَةٍ ثُمَّ رَكِبَ حَتَّى أَتَى الْمَشْعَرَ الْحَرَامَ، فَاسْتَقْبَلَ الْقِبْلَةَ، فَدَعَاهُ، وَكَبَّرَهُ، وَهَلَّلَهُ، فَلَمْ يَزَلْ وَاقِفًا حَتَّى أَسْفَرَ جِدًّا، فَدَفَعَ قَبْلَ أَنْ تَطْلُعَ الشَّمْسُ، حَتَّى أَتَى بَطْنَ مُحَسِّرٍ فَحَرَّكَ قَلِيلًا، ثُمَّ سَلَكَ الطَّرِيقَ الْوُسْطَى الَّتِي تَخْرُجُ عَلَى الْجَمْرَةِ الْكُبْرَى، حَتَّى أَتَى الْجَمْرَةَ الَّتِي عِنْدَ الشَّجَرَةِ، فَرَمَاهَا بِسَبْعِ حَصَيَاتٍ، يُكَبِّرُ مَعَ كُلِّ حَصَاةٍ مِنْهَا، كُلُّ حَصَاةٍ مِثْلُ حَصَى الْخَذْفِ، رَمَى مِنْ بَطْنِ الْوَادِي، ثُمَّ انْصَرَفَ إلَى الْمَنْحَرِ فَنَحَرَ، ثُمَّ رَكِبَ رَسُولُ اللَّهِ – صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ – فَأَفَاضَ إلَى الْبَيْتِ، فَصَلَّى بِمَكَّةَ الظُّهْرَ. رَوَاهُ مُسْلِمٌ مُطَوَّلًا.

684. Dari Jabir bin Abdullah bahwa Rasulullah Shallallahu Alaihi wa Sallam telah menunaikan haji dan kami keluar bersamanya. Ketika kami sampai di Dzul Hulaifah, Asma’ binti Umais melahirkan, lalu beliau bersabda, “Mandilah dan bercawatlah dengan kain, lalu berihramlah.” Dan Rasulullah shalat di masjid kemudian naik unta qashwa (julukan unta nabi). Ketika tiba di Baida’ beliau bertalbiyah dengan kalimat tauhid, “Aku penuhi panggilan-Mu ya Allah, aku penuhi panggilan-Mu, aku penuhi panggilan-Mu, tiada sekutu bagi-Mu. Segala puji, nikmat dan kerajaan hanya milik-Mu, tiada sekutu bagi-Mu.” Ketika kami sampai di Ka’bah, beliau menjamah hajar aswad.

Lalu thawaf dengan berlari-lari kecil tiga kali dan berjalan empat kali, kemudian beliau datang ke makam Ibrahim dan shalat. Setelah itu, beliau kembali lagi ke hajar aswad dan menjamahnya. Lalu beliau keluar dari pintu dan menuju ke Shafa. Ketika sudah dekat dari Shafa, beliau membaca, “Sesungguhnya Shafa dan Marwa adalah termasuk syiar agama Alah.” (QS. Al-Baqarah: 158) Aku mulai dengan apa yang dimulai Allah. Lalu beliau menaiki puncak Shafa sehingga dapat melihat Ka’bah. Kemudian beliau menghadap Ka’bah, lalu membaca kalimat tauhid dan takbir, dan mengucapkan, “Tiada tuhan selain Allah Yang Mahaesa, tiada sekutu bagi-Nya. Bagi-Nya segala kerajaan, bagi-Nya segala puji, dan Dia Maha kuasa atas segala sesuatu.

Tiada tuhan selain Allah Yang Mahaesa, yang menepati janji-Nya menolong hamba-Nya dan menghancurkan golongan-golongan musuh sendirian.” Kemudian beliau berdoa seperti itu tiga kali, lalu turun ke Marwa. Ketika kedua kakinya menginjak tengah-tengah lembah, beliau berlari-lari kecil, dan ketika kami mendaki beliau berjalan biasa menuju Marwa. Beliau berbuat di Marwa sebagaimana yang beliau lakukan di Shafa. Kemudian perawi melanjutkan hadits dan menyebutkan: ketika tiba di tarwiyah, mereka berangkat menuju ke Mina dan Nabi Shallallahu Alaihi wa Sallam menaiki kendaraannya. Di tempat itu (Mina) beliau shalat Zhuhur, Ashar, Maghrib, Isya’ dan Subuh. Kemudan beliau berhenti sejenak hingga matahari terbit, lalu beliau berangkat menuju Arafah, dan beliau mendapatkan kemahnya telah di pasang di Namirah. Beliau singgah di tempat tersebut. Ketika matahari tergelincir, beliau menyuruh agar disiapkan unta qashwanya dan disiapkan unta tersebut untuknya. Beliau di tengah lembah dan berkhutbah di tengah-tengah manusia. Setelah adzan dan iqamah beliau shalat Zhuhur. Kemudian iqamat dan shalat Ashar.

Dan beliau tidak melakukan shalat apapun antara keduanya. Lalu beliau menaiki kendaraan menuju ke tempat wukuf. Beliau merapatkan perut untanya ke batu-batu besar. Beliau berhenti di jalan besar dan menghadap kiblat. Beliau terus wukuf hingga matahari terbenam, awan kuning mulai menghilang dan bola matahari telah benar-benar lenyap, lalu beliau bertolak. Beliau mengencangkan kendali untanya hingga kepala unta itu menyentuh tempat Auduk kendaraan. Beliau memberi isyarat dengan tangan kanannya sambil bersabda, “Wahai sekalian manusia, tenanglah, tenanglah.” Beliau mengendorkan tali untanya sedikit demi sedikit hingga unta dapat berjalan mendaki. Setibanya di Muzdalifah beliau shalat Maghrib dan Isya’ dengan sekali adzan dan iqamat.

Beliau tidak membaca tasbih apapun di antara keduanya. Kemudian beliau berbaring hingga fajar terbit. Beliau shalat Subuh tatkala waktu Subuh sudah tampak jelas dengan adzan dan iqamat. Kemudian berangkat dengan kendaraannya, dan ketika sampai di Masy’aril haram beliau menghadap kiblat, lalu membaca doa, takbir dan tahlil. Beliau tetap berada di situ hingga terang benderang, lalu beliau bertolak sebelum matahari terbit. Ketika tiba di lembah Muhassir beliau mempercepat kendaraannya sedikit dan memilih jalan tengah yang keluar menuju ke tempat Jumrah Kubra.

Setibanya di jumrah dekat pohon beliau melempar tujuh kali lemparan batu-batu kecil, setiap biji batu sebesar kelingking. Beliau melempar dari tengah lembah-lembah itu. Kemudian beliau menuju tempat penyembelihan dan berkurban di tempat tersebut. Lalu menaiki kendaraan menuju baitullah untuk melakukan thawaf ifadhah dan shalat Zhuhur di Mekah. Diriwayatkan oleh Muslim dengan panjang.

[shahih, Muslim (1218).]

ـــــــــــــــــــــــــــــ

[سبل السلام]

Penjelasan Kalimat

“Dari Jabir bin Abdullah bahwa Rasulullah Shallallahu Alaihi wa Sallam menunaikan haji (diungkapkan dengan bentuk lampau ‘telah’, karena hadits ini diriwayatkan setelah dilaksanakannya ibadah haji. Yaitu, ketika Muhammad bin Ali bin Al-Husain bertanya kepada beliau, sebagaimana tersebut dalam Shahih Muslim) dan kami keluar bersamanya (dari Madinah). Ketika kami sampai di Dzul Hulaifah, Asma’ binti Umais melahirkan (yakni, Muhammad bin Abu Bakr. Asma’ binti Umais adalah istri Abu Bakr), lalu beliau bersabda, “Mandilah dan bercawatlah dengan kain, lalu berihramlah (hal ini menunjukkan bahwa orang yang bernifas tidak dilarang untuk berihram).” Dan Rasulullah shalat di masjid (yaitu masjid Dzul Khulaifah, untuk melakukan shalat fajar.

Menurut An-Nawawi dalam Syarh Muslim dan juga dalam Al-Hadyu An-Nabawi bahwa yang dilakukan adalah shalat Zhuhur. Dan inilah pendapat yang benar, karena Nabi Shallallahu Alaihi wa Sallam shalat lima waktu yang kelima di Dzul Khulaifah adalah Zhuhur, lalu setelah itu beliau pergi) kemudian naik unta qashwa (julukan unta nabi). Ketika tiba di Baida’ beliau bertalbiyah (dengan mengeraskan suara) dengan kalimat tauhid (yakni memanjatkan talbiyah hanya untuk Allah semata), “Aku penuhi panggilan-Mu ya Allah, aku penuhi panggilan-Mu, aku penuhi panggilan-Mu, tiada sekutu bagi-Mu (pada masa jahiliyah dalam bertalbiyah ditambahi dengan lafazh, “kecuali sekutu yang kamu miliki, kamu memilikinya dan apa yang ia miliki).

Segala puji, nikmat dan kerajaan hanya milik-Mu, tiada sekutu bagi-Mu.” Ketika kami sampai di ka’bah, beliau menjamah hajar aswad (yakni beliau menyentuhnya). Lalu thawaf dengan berlari-lari kecil tiga kali dan berjalan empat kali, kemudian beliau datang ke makam Ibrahim dan shalat (dua rakaat thawaf). Setelah itu, beliau kembali lagi ke hajar aswad dan menjamahnya. Lalu beliau keluar dari pintu (pintu al-haram) dan menuju ke Shafa. Ketika sudah dekat dari shafa, beliau membaca, “Sesungguhnya Shafa dan fnarwa adalah termasuk syiar agama Alah. Aku mulai (dalam memulai sa’i) dengan apa yang dimulai Allah.” Lalu beliau menaiki puncak Shafa sehingga dapat melihat Ka’bah. Kemudian beliau menghadap Ka’bah, lalu membaca kalimat tauhid dan takbir, dan mengucapkan, “Tiada tuhan selain Allah Yang Mahaesa, tiada sekutu bagi-Nya.

Bagi-Nya segala kerajaan, bagi-Nya segala puji, dan Dia Maha kuasa atas segala sesuatu. Tiada tuhan selain Allah Yang Mahaesa, yang menepati janji-Nya (yakni menampakkan agama Islam) menolong hamba-Nya (yakni diri beliau Shallallahu Alaihi wa Sallam) dan menghancurkan golongan-golongan musuh sendirian (yakni tanpa dengan adanya peperangan di antara umat manusia dan juga sebab-sebab kehancuran mereka. Sebagaimana diisyaratkan dalam firman-Nya, “Lalu Kami kirimkan kepada mereka angin topan dan tentara yang tidak dapat kamu melihatnya.” [QS. Al-Ahzab: 9] yang dimaksud adalah bahwa bagi siapa saja yang bergabung untuk memusuhi Rasulullah Shallallahu Alaihi wa Sallam maka ia akan diperangi).”

Kemudian beliau berdoa seperti itu tiga kali (hal ini menunjukkan bahwa beliau mengulangi doa tersebut tiga kali), lalu turun (dari Shafa) ke Marwa. Ketika kedua kakinya menginjak tengah-tengah lembah (Iyadh berkata, “Ada kalimat yang terbuang yang seharusnya ada, yakni, ‘ketika kedua kakinya menginjak-injak dan “kerikil” di badan lembah, yakni hilang kata ‘raml’, lafazh ini terdapat dalam riwayat Muslim, dan disebutkan juga oleh Al-Humaidi di dalam mengkompromikan antara dua hadits yang shahih) beliau berlari-lari kecil, dan ketika kami mendaki (lembah) beliau berjalan biasa menuju marwa. Beliau berbuat di Marwa sebagaimana yang beliau lakukan di Shafa (dari menghadap ke kiblat dan seterusnya).

Kemudian perawi (Jabir) melanjutkan hadits (menyempurnakan kelanjutannya, sedangkan penulis meringkasnya sesuai dengan kebutuhan) dan menyebutkan (dalam hadits): ketika tiba di tarwiyah (yaitu tanggal delapan Dzulhijjah. Dinamakan dengan tarwiyah [minum dengan puas] karena mereka minum air dengan puas di tempat ini, karena di Arafah tidak ada air), mereka berangkat menuju ke Mina dan Nabi Shallallahu Alaihi wa Sallam menaiki kendaraannya. Di tempat itu (Mina) beliau shalat Zhuhur, Ashar, Maghrib, Isya’ dan Subuh. Kemudian beliau berhenti sejenak (setelah shalat) hingga matahari terbit, lalu beliau berangkat (melewati Muzdalifah) menuju Arafah, dan beliau mendapatkan kemahnya telah dipasang di Namirah.

Beliau singgah di tempat tersebut (Namirah bukanlah termasuk wilayah Arafah). Ketika matahari tergelincir, beliau menyuruh agar disiapkan unta qashwanya dan disiapkan unta tersebut untuknya. Beliau di tengah lembah (lembah Arafah) dan berkhutbah di tengah-tengah manusia. Setelah adzan dan iqamah beliau shalat Zhuhur (dengan dijamak tanpa adzan). Kemudian iqamat dan shalat Ashar. Dan beliau tidak melakukan shalat apapun antara keduanya. Lalu beliau menaiki kendaraan menuju ke tempat wukuf. Beliau merapatkan perut untanya ke batu-batu besar. Beliau berhenti di jalan besar dan menghadap kiblat. Beliau terus wukuf hingga matahari terbenam, awan kuning mulai menghilang dan bola matahari telah benar-benar lenyap (penulis berkata, “Beginilah semua naskh, dan inilah yang dinukil oleh Al-Qadhi dari semua naskh.

Ia berkata, ada yang mengatakan, ‘tatkala bola matahari benar-benar lenyap’, dan ada juga yang mengatakan, ‘hingga bola matahari benar-benar lenyap’) lalu beliau bertolak. Beliau mengencangkan kendali untanya hingga kepala unta itu menyentuh tempat duduk kendaraan. Beliau memberi isyarat dengan tangan kanannya sambil bersabda, “Wahai sekalian manusia, tenanglah, tenanglah.” Beliau mengendorkan tali untanya sedikit demi sedikit hingga unta dapat berjalan mendaki. Setibanya di Muzdalifah beliau shalat Maghrib dan Isya’ dengan sekali adzan dan iqamat. Beliau tidak membaca tasbih apapun di antara keduanya. Kemudian beliau berbaring hingga fajar terbit.

Beliau shalat Subuh tatkala waktu Subuh sudah tampak jelas dengan adzan dan iqamat. Kemudian berangkat dengan kendaraannya, dan ketika sampai di Masy’aril haram (yaitu gunung yang terkenal di Muzdalifah, disebut juga Quzah) beliau menghadap kiblat, lalu membaca doa, takbir dan tahlill. Beliau tetap berada di situ hingga terang benderang (fajar), lalu beliau bertolak sebelum matahari terbit. Ketika tiba di lembah Muhassir beliau mempercepat kendaraannya sedikit dan memilih jalan tengah yang keluar menuju ke tempat Jumrah Kubra. Setibanya di jumrah dekat pohon beliau melempar tujuh kali lemparan batu-batu kecil, setiap biji batu sebesar kelingking.

Beliau melempar dari tengah lembah-lembah itu. Kemudian beliau menuju tempat penyembelihan dan berkurban di tempat tersebut (untuk menunjukan tempat melakukan jumrah), lalu menaiki kendaraan menuju baitullah untuk melakukan thawaf ifadhah dan shalat Zhuhur di Mekah (ada matan yang dibuang, yakni: lalu beliau thawaf ifadhah kemudian shalat Zhuhur, dan ini bertentangan dengan hadits yang diriwayatkan oleh Ibnu Umar, bahwa beliau Shallallahu Alaihi wa Sallam shalat Zhuhur pada waktu hari raya di Mina.

Lalu kedua hadits ini dikompromikan, bahwa Nabi Shallallahu Alaihi wa Sallam shalat di Mekah lalu kembali bersama dengan para shahabat ke Mina agar mereka dapat memperoleh keutamaan jamaah bersama beliau) Diriwayatkan oleh Muslim dengan panjang (dalam hadits ini masih ada tambahan, akan tetapi penulis membuang dan meringkasnya sesuai dengan yang dibutuhkan di sini).

Tafsir Hadits

Ketahuilah, sesungguhnya hadits ini mengandung banyak faedah dan kaidah-kaidah penting. Al-Qadhi Iyadh berkata, “Banyak sekali orang-orang yang membicarakan tentang masalah fikih dari hadits ini.

Abu Bakr bin Al-Mundzir menulis tentang banyak masalah fikih dari kandungan hadits ini, hingga mencapai 150 macam. Sekiranya dikaji lebih mendalam, tentu masih akan ditemukan banyak lagi. Dan sesungguhnya setiap keterangan yang menunjukkan haji wajib yang dilakukan oleh Nabi Shallallahu Alaihi wa Sallam disebabkan dua hal:

1) Sesungguhnya manasik haji yang dilakukan oleh Nabi Shallallahu Alaihi wa Sallam merupakan penjelas bagi pelaksanaan haji yang diperintahkan Alah secara umum dalam Al-Qur’an, dan semua perbuatan yang menjelaskan tentang suatu kewajiban, maka hukumnya wajib untuk dilaksanakan.

2) Sabda Nabi Shallallahu Alaihi wa Sallam, “Ambillah dariku [sebagai] contoh pelaksanaan manasik haji kalian.” Bagi yang menganggap tidak adanya perintah wajib dari perbuatan-perbuatan beliau, maka hendaknya ia dapat menjelaskannya dengan disertai dalil.

Akan kami sebutkan di sini beberapa faedah dan dalil-dalilnya secara singkat, di antaranya:

Hadits ini menunjukkan bahwa mandi ihram disunnahkan bagi wanita yang masih mengeluarkan darah nifas dan haidh, maka terlebih bagi yang lainnya.

Perintah untuk memakai cawat bagi wanita yang haidh dan bernifas, dan ihram keduanya adalah sah.

Hendaknya ihram dilakukan sebelum shalat fardhu atau sunnah. Dan dikatakan bahwa shalat dua rakaat yang dilakukan sesudahnya adalah shalat Subuh. Telah kami terangkan sebelumnya, bahwa yang benar, dua rakaat itu adalah dua rakaat shalat Zhuhur, karena shalatnya dilakukan dengan qashar lalu dilanjutkan dengan bertalbiyah. Dan bahwa beliau mengeraskan suaranya dengan membaca talbiyah.

Para ulama berpendapat, bahwa disunahkan untuk menyingkat talbiyah Nabi Shallallahu Alaihi wa Sallam. Sekiranya menambahi, maka hal itu tidak mengapa. Karena Umar pernah menambahkan, “Aku penuhi panggilan-Mu wahai Dzat pemberi Nikmat dan keutamaan yang bagus, aku penuhi panggilan-Mu, ketakutan hanya dari-Mu dan untuk-MU.” [Mushannaf Ibni Abi Syaibah (3/204-205).]

Dan Ibnu Umar juga menambahkan, “Aku penuhi panggilan-Mu, kebaikan ada di tangan-Mu, serta kesenangan dan amal kepada-Mu.” [shahih, Muslim (1184).]

Dan Anas, “Aku penuhi panggilanmu, dengan sebenar-benarnya ibadah dan penghambaan.” [Dikuatkan oleh Al-Haitsami dalam Al-Majma’ karya Al-Bazzar (3/223).]

Sepatutnya bagi orang yang melaksanakan haji, agar datang terlebih dahulu ke Mekah untuk melaksanakan thawaf qudum, menyentuh rukun (hajar aswad) sebelum melaksanakan thawaf lalu berlari-lari kecil dalam tiga putaran pertama.

Setelah selesai thawaf, lalu datang ke maqam Ibrahim Alaihissalam dan membaca, “Dan jadikanlah sebagian maqam Ibrahim tempat shalat.” (QS. Al-Baqarah: 125) kemudian menjadikan maqam Ibrahim berada di antara ia dan ka’bah, lalu melakukan shalat dua rakaat. Para ulama sepakat, bahwa setiap orang yang melakukan thawaf di Ka’bah hendaknya shalat dua rakaat di belakang maqam Ibrahim. Shalat dua rakaat ini dinamakan dengan shalat dua rakaat thawaf. Mereka berbeda pendapat, apakah shalat dua rakaat tersebut hukumnya wajib, ataukah tidak?

Ada yang mengatakan hukumnya wajib, dan ada juga yang mengatakan bahwa jika thawaf hukumnya wajib maka shalat ini pun wajib hukumnya, akan tetapi jika tidak maka hukumnya sunnah. Apakah wajib dilakukan di belakang maqam Ibrahim, ataukah boleh dilakukan di tempat yang lain? Ada yang mengatakan, wajib dilakukan di belakang maqam Ibrahim, ada yang mengatakan sunnah dilakukan di belakang maqam Ibrahim, dan sekiranya shalat dua rakaat ini dilaksanakan di Hijr Ismail, atau di Masjidil Haram, atau di tempat yang lainnya hukumnya boleh, tetapi nilai keutamaannya hilang. Dan juga disebutkan dalam riwayat, bahwa dalam shalat ini bacaan yang dibaca pada rakaat pertama adalah surat Al-Fatihah dan Al-Kafirun, dan pada rakaat yang kedua Al-Fatihah dan surat Al-Ikhlas. (HR. Muslim)

Hadits ini juga menunjukkan, bahwa disyariatkan untuk memegangnya [hajar aswad] ketika keluar dari Masjidil haram sebagaimna yang dilakukan ketika masuk. Mereka sepakat bahwa memegang ini hukumnya sunnah, bahwa ia melakukan sai setelah thawaf, ia memulai dari Shafa dan naik ke atas hingga ke puncaknya lalu menghadap ke kiblat dan berdzikir kepada Allah dengan dzikir ini dan berdoa sebanyak tiga kali. Dalam Al-Muwaththa’ disebutkan, “Sehingga ketika telah sampai kedua kakinya di tanah lembah ia bersai.”

Dan telah kami jelaskan sebelumnya bahwa di dalam riwayat Muslim gugur, dan dalam riwayat Al-Muwaththa’ menunjukkan bahwa ia belari-lari kecil di lembah dan inilah yang dilakukan antara Shafa dan Marwa, dan ini diperintahkan setiap kali putaran dari tujuh putaran kecuali tiga putaran yang pertama sebagaimana thawaf qudum di Baitullah. Dan ia juga naik ke Marwa sebagaimana ia naik ke Shafa, lalu berdzikir dan berdoa dan dengan sempurnanya ini maka sempurnalah umrahnya, jika ia mencukur atau memotong rambutnya maka ia ia telah halal, beginilah yang dilalukan oleh para shahabat yang diperintahkan oleh Nabi kepada mereka dengan meninggalkan amalan umrah kepada haji.

Adapun jika ia melakukan haji qiran maka ia tidak mencukur atau memotong rambut dan tetap berada dalam ihramnya. Kemudian pada hari tarwiyah, yakni pada tanggal delapan Dzulhijjah berihram bagi orang yang ingin haji dari orang yang telah selesai umrahnya dan ia bersama orang yang melakukan haji qiran pergi ke Mina, sebagaimana Jabir berkata, “Pada waktu hari tarwiyah, mereka menuju ke Mina.’ Yakni menuju ke sana bagi orang yang masih berada dalam ihramnya untuk menyempurnakan hajinya dan bagi orang yang sudah menjadi halal ia ihram dan menuju ke Mina. Rasulullah Shallallahu Alaihi wa Sallam menuju ke sana dengan menaiki tunggangannya, lalu turun di sana dan melakukan shalat lima waktu.

Dalam hadits ini diterangkan, bahwa naik kendaraan lebih utama daripada berjalan kaki di tempat itu dan juga di jalan. Dalam hal ini ada perselisihan pendapat. Dan dalil tentang keutamaan ini adalah perbuatan Rasulullah Shallallahu Alaihi wa Sallam. Dan sunnah melakukan shalat lima waktu di Mina, dan juga menginap di sana pada malam itu, yakni pada malam tanggal 9 Dzulhijjah. Dan juga sunnah agar mereka tidak melakukan pada hari Arafah dari Mina kecuali setelah terbitnya matahari. Dan sunnah agar mereka tidak memasuki Arafah kecuali setelah matahari tergelincir naik. Dan hendaknya mereka melakukan shalat Zhuhur dan Ashar dengan dijama’ di Arafah. Sesungguhnya Nabi Shallallahu Alaihi wa Salam turun di Namirah, tidak di Arafah dan tidaklah ia masuk ke Arafah kecuali Setelah melaksanakan shalat dua rakaat, dan tidak melakukan suatu shalat pun di antara keduanya.

Dan sunnah bagi imam berkhutbah kepada manusia sebelum shalat Ashar. Ini adalah salah satu khutbah empat yang disunnahkan di dalam haji, Yang kedua adalab khutbah pada hari ketujuh Dzulhijjah berkhutbah di Mekah Setelah shalat Zhuhur. Yang ketiga adalah khutbah pada hari raya. Dan yang keempat adalah khutbah pada hari kedua tasyrik. Pembahasan tentang hal ini akan dibahas pada bab mendatang.

Sabda beliau, “kemudian beliau naik hingga sampai ke Arafah” hingga akhir. Hadits ini menunjukkan beberapa sunnah dan adab, di antaranya:

1) Hendaknya menyegerakan pergi ke Arafah jika telah selesai dari dua shalat.

2) Bahwa wukuf dengan menaiki kendaraan lebih utama.

3) Agar berdiri di batu di bawah Jabal Rahmah yang terletak di perte-ngahan Arafah.

4) Menghadap ke kiblat di saat wukuf.

5) Tetap tinggal di Arafah hingga matahari terbenam.

6) Ketika wukuf hendaknya berdoa kepada Allah.

«فَإِنَّهُ – صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ – وَقَفَ عَلَى رَاحِلَتِهِ رَاكِبًا يَدْعُو اللَّهَ عَزَّ وَجَلَّ وَكَانَ فِي دُعَائِهِ رَافِعًا يَدَيْهِ إلَى صَدْرِهِ وَأَخْبَرَهُمْ أَنَّ خَيْرَ الدُّعَاءِ دُعَاءُ يَوْمِ عَرَفَةَ وَذَكَرَ مِنْ دُعَائِهِ فِي الْمَوْقِفِ اللَّهُمَّ لَك الْحَمْدُ كَاَلَّذِي نَقُولُ وَخَيْرًا مِمَّا نَقُولُ اللَّهُمَّ لَك صَلَاتِي وَنُسُكِي وَمَحْيَايَ وَمَمَاتِي وَإِلَيْك مَآبِي وَبِك تُرَاثِي اللَّهُمَّ إنِّي أَعُوذُ بِك مِنْ عَذَابِ الْقَبْرِ وَوَسْوَاسِ الصَّدْرِ وَشَتَاتِ الْأَمْرِ اللَّهُمَّ إنِّي أَعُوذُ بِك مِنْ شَرِّ مَا تَجِيءُ بِهِ الرِّيحُ»

Sesungguhnya Nabi pada waktu wukuf naik kendaraan dan berdoa kepada Allah dengan mengangkat kedua tangannya hingga sampai ke dadanya dan memberikan kabar kepada mereka bahwa sebaik-baiknya doa adalah doa pada hari Arafah, dan beliau menunjukkan doanya sebagai berikut, “Ya Allah, bagi-Mu segala puji seperti yang kami katakan dan hoik dari apa yang kami katakan. Ya Allah bagi-Mu shalatku, ibadahku, hidup dan matiku, kepada-Mu tempat kembali dan bagi-Mu hartaku. Ya Allah aku berlindung kepada-Mu dari adzab kubur, was-wasnya hati dan jeleknya urusan. Ya Allah sesungguhnya aku berlindung kepada-Mu dari kejelekan yang dibawa oleh angin.” (HR. At-Trimidzi) [Dhaif At-Tirmidzi (3520).]

Sabdanya, “Lalu beliau berbaring [tidur] hingga terbit fajar”, dalam hadits ini menjelaskan adanya sunnah nabawiyah, bahwa menginap di Muzdalifah adalah termasuk manasik haji menurut ijma ulama. Akan tetapi, mereka berbeda pendapat apakah hukumnya wajib atau sunnah. Dan sesuai dengan apa yang dilakukan oleh Rasulullah dalam haji wajib. Dan sunnah shalat Subuh di Muzdalifah lalu berangkat darinya menuju ke Masyaril Haram, lalu berhenti dan berdoa di sana. Dan wukuf di sana merupakan manasik haji. Kemudian pergi dari sana di saat fajar tiba dengan cepat.

 

والله أعلمُ بالـصـواب

Download Sumber

 

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *