[ UIC 4.1 ] Belajar Aqidah 37 – Syarah Ushuluts Tsalasah 37

Landasan 3. Mengenal Nabi Muhammad Shallallahu ‘Alaihi Wa Sallam

Beliau adalah Muhammad bin Abdullah, bin Abdul Mutthalib, bin Hasyim. Hasyim adalah termasuk suku Quraisy, suku Quraisy termasuk bangsa Arab, sedang bangsa Arab termasuk keturunan Nabi Ismail, putera Nabi Ibarahim Al-Khalil. Semoga Allah melimpahkan kepadanya dan kepada Nabi kita sebaik-baik shalawat dan salam.
Beliau berumur 63 tahun; diantaranya 40 tahun sebelum beliau menjadi Nabi dan 23 tahun sebagai Nabi serta Rasul. Beliau diangkat sebagai nabi dengan wahyu “Iqra”, dan diangkat sebagai rasul dengan wahyu surat Muddatsir. Negeri Beliau adalah Mekah, kemudian hijrah ke Madinah. 

Syarah dari Syaikh Muhammad bin Shalih Al-Utsaimin

Yakni, diantara ketiga pokok yang wajib diketahui oleh manusia yaitu seorang hamba tentang Robbnya, agamanya dan nabinya. Dan di depan telah kita bicarakan tentang pengenalan hamba tentang Robbnya dan agamanya.
Adapun pengenalan tentang nabi shallallahu ‘alaihi wassalam ini meliputi 5 hal :
Pertama :
Mengenal nasabnya. Dia adalah manusia yang paling mulia nasabnya. Keturunan Hasyim, bersuku Quroisy, dan berbangsa Arab. Dia adalah Muhammad bin `Abdillah bin `Abdil Mutholib bin Hasyim …. dan seterusnya, seperti yang dikemukakan oleh Syaikh Muhammad bin `Abdul Wahhab di atas.
Kedua:
Mengetaui umurnya, tempat kelahirannya dan tempat hijrahnya. Syaikh telah menjelaskan hal ini dengan mengatakan,”Beliau punya umur 63 tahun, negeri tana h kelahirannya Mekah dan kemudian hijrah ke Madinah”. Beliau dilahirkan di Mekah dan mendiami kota Mekah ini selama 53 tahun. Kemudian beliau hijrah ke Madinah dan mendiaminya selama 10 tahun. Beliau wafat di kota Madinah pada bulan Robi’ul Awwal tahun 11 Hijriyah.
Ketiga :
Mengenal kehidupan kenabiannya yang beliau alami selama 23 tahun. Beliau menerima wahyu dalam usia 40 tahun, seperti telah dikatakan oleh salah seorang penyair beliau :
Ketika sampai pada usia empat puluh tahun
terbitlah mentari kenabian darinya di bulan Ramadhan
Keempat:
Dengan apa ia menjadi nabi dan rasul. Beliau menjadi nabi ketika telah turun kepadanya firman Alloh Ta’ala :
“Bacalah dengan nama Robbmu yang telah mencipkan. Dia telah menciptakan manusia dari sesuatu yang bergantung (`alaq). Bacalah, Robbmu Maha Pemurah. Yang telah mengajar dengan perantara pena. Dia mengajarkan kepada manusia sesuatu yang belum diketahuinya”. (Al `Alaq : 1-5)
Selanjutnya, beliau menjadi seorang rosul ketika telah turun kepadanya firman Alloh Ta’ala :
“ Hai orang yang berselimut! Bangunlah, lalu berila h peringatan! Agungkanlah Robbmu! Bersihkanlah pakaianmu! Tinggalkanlah perbuatan kotor (paganisme)! Janganlah kamu memberi dengan tujuan memperoleh balasan yang lebih banyak! Bersabarlah untuk (memenuhi perintah) Robbmu! (Al Mudatstsir : 1-7)
Perbedaan antara rosul dan nabi, seperti yang dikatakan adalah bahwa nabi yaitu orang yang menerima wahyu berisi suatu syariat, namun ia tidak mendapat perintah untuk men-tabligh-kannya; sedangkan rosul adalah orang yang menerima wahyu berisi suatu syariat, dan ia mendapat perintah untuk men-tabligh-kannya dan mengamalkannya. Dengan demikian, setiap rosul adalah nabi, namun tidak setiap nabi itu rosul.
Kelima:

Dengan apa ia diutus dan mengapa. Ia diutus dengan mentauhidkan Alloh Ta’ala dan dengan membawa syariat-Nya yang berisi ajaran untuk melaksanakan perintah dan meninggalkan larangan, serta diutus sebagai rohmat bagi penghuni alam semesta, untuk mengeluarkan mereka dari kegelapan syirik, kekufuran dan kejahiliyyahan, menuju cahaya ilmu, iman dan tauhid; sehingga mereka dapat memperoleh maghfiroh Alloh dan keridhoan-Nya, serta selamat dari siks dan kemurkaan-Nya.

والله أعلمُ بالـصـواب

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *