[ UIC 4.1 ] Belajar Aqidah 18 – Syarah Ushuluts Tsalasah 18

Landasan 1. Jenis-jenis ibadah: ‘Isti’adzah’

Dalil isti’adzah (memohon perlindungan) adalah firman Allah ta’ala:
“Katakanlah: Aku berlindung kepada Tuhan Yang Menguasai subuh.” (QS. Al-Falaq: 1)
Dan firman-Nya:
“Katakanlah: “Aku berlindung kepada Tuhan Manusia”
(QS.  An-Nas: 1).

Syarah dari Syaikh Muhammad bin Shalih Al-Utsaimin

Isti’adzah adalah permohonan perlindungan dari sesuatu yang tidak disukai. Orang yang melakukan isti’adzah itu memohon perlindungan kepada siapa yang ditujunya dalam Isti’adzahnya.
Isti’adzah ada beberapa macam.
Pertama:
Memohon pedindungan kepada Alloh Ta’ala. Tindakan ini mengimplikasikan sempurnanya kebutuhan dan ketergantungan seseorang kepada Alloh serta keyakinan bahwa Dia memberikan kecukupan dan pedindungan dari segala bahaya yang ada di masa sekarang maupun di masa yang akan datang, yang kecil maupun yang besar, langsung maupun tidak langsung.
Dalilnya adalah firman Alloh Ta’ala,
“Katakanlah, Aku berlindung kepada Robb yang menguasai Subuh, dari kejahatan makhluk-Nya, dan dari kejahatan malam apabila telah gelap gulita, dan dari
kejahatan-kejahatan wanita tukang sihir yang menghembus pada buhul-buhul, dan dari kejahatan orang yang dengki apabila ia dengki” (Al-Falaq: 1-5).
Dan firman Alloh Ta’ala,
”Katakan, Aku berlindung kepada Robb manusia. Raja manusia. Sembahan manusia, dari kejahatan (bisikan) setan yang biasa bersembunyi yang membisikkan (kejahatan) ke dalam dada manusia, dari jin dan manusia” (An-Naas: 1-6).
Kedua:
Memohon perlindungan dengan salah satu sifat Alloh, misalnya dengan sifat kalam-Nya, keagungan-Nya, kemuliaan-Nya, dan sebagainya. Dalilnya adalah isti’adah yang dilakukan oleh Nabi shallallahu ‘alaihi wassalam.
“Aku berlindung dengan kalimat-kalinat Alloh yang sempurna, dari kejahatan apa yang diciptakan-Nya” [ HR. Muslim dalam Kitabu Adz-Dzikri wad Ad-Du’a”
Juga isti’adzah yang dilakukan oleh Beliau shallallahu ‘alaihi wassalam:
“Aku berlindung dengan keagungan-Mu, jangan sampai aku diserang dari bawahku” (HR.Imam Ahmad dan Nasai).
Juga sabda Beliau shallallahu ‘alaihi wassalam mengenai doa orang yang kesakitan:
“Aku berlindung dengan kemuliaan dan kekuasaann Allah dari keburukan yang kudapati dan kukhawatirkan” (HR. Imam Ahmad, Abu Daud, Ibnu Majah).
Juga sabda Beliau shallallahu ‘alaihi wassalam:
“Aku berlindung dengan ridho-Mu dari kemurkaan-Mu” (HR. Muslim dalam Kitabu Ash-Sholah).
Juga ucapan Beliau shallallahu ‘alaihi wassalam ketika turun ayat,
“Katakanlah , ‘Dialah yang berkuasa mengirimkan adzab kepadamu, dari atas kamu” (Al-An’am: 65). Ketika itu beliau berucap: “Aku berlindung dengan wajah-Mu” (HR. Bukhari dalam Kitabu Al-I’thisom).
Ketiga:
Memohon perlindungan kepada mayit atau orang hidup yang tidak tampak di hadapan dan tidak bisa memberikan
perlindungan.
Ini merupakan perbuatan syirik. Contohnya adalah yang disebutkan dalam firman Alloh Ta’ala:
“Dan bahwasanya ada beberapa orang laki-laki di ant ara manusia meminta perlindungan kepada beberapa laki-laki di antara jin, maka jin-jin itu menambah bagi nereka dosa dan kesalahan.” (Al-Jinn: 6).
Keempat:
Mencari perlindungan dengan makhluk, tempat, atau sesuatu lainnya, yang memang bisa melindungi. Tindakan ini diperbolehkan. Dalilnya adalah sabda Nabi shallallahu ‘alaihi wassalam tentang fitnah-fitnah yang akan terjadi :
“Barangsiapa yang mencoba-coba melongok fitnah-fitnab tersebat, niscaya fitnah-fitnah itu akan mengenainya. Dan barangsiapa menemukan perlindungan, hendaklah berlindung kepadanya” (HR. Bukhari dalam Kitabu Al-Fitan, HR. Muslim dalam Kitabu Al-Fitan) Hadits ini muttafaq ‘alaih.
Beliau shallallahu ‘alaihi wassalam menjelaskan pengertian perlindungan tersebut dengan sabdanya:
“Barangsiapa mempunyai unta, bendaklah pergi dengan membawa untanya” Hadits ini diriwayatkan oleh Muslim.
Disebutkan pula hadits lain dalam Shohih Muslim, dari Jabir radhiallahu’anhu bahwa seorang wanita dari Bani Makhzum mencuri. Wanita itu dibawa kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wassalam lantas meminta perlindungan kepada Ummu Salamah (HR. Muslim, Kitabu Al-Hudud).
Dalam Shohih Muslim juga disebutkan, dari Ummu Salamah radhiallahu’anhuma, dari Nabi shallallahu ‘alaihi wassalam bersabda:
“Ada seorang berlindung di Baitulloh, lantas beliau mengirim seorang utusan kepadanya” (HR. Muslim, Kitabul Fitan).
Tetapi jika ia berlindung di Baitulloh dari kejahatan orang zholim, maka ia wajib dilindungi sesuai dengan keadaan yang memungkinkan. Jika ia berlindung untuk menjadikan perlindungan tersebut sebagai alat untuk melanggar larangan atau menghindari kewajiban, maka haram untuk dilindungi.



والله أعلمُ بالـصـواب

Source ( Syarah Ushuuts Tsalatsah.pdf )


Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *