[ UIC 2.1 ] Amalan Harian 23 – PUASA 04

Perkara yang dimakruhkan bagi orang yang puasa, yang wajib dan yang boleh

. Dimakruhkan bagi yang puasa berlebih-lebihan dalam berkumur-kumur dan memasukkan air ke dalam hidung, mencicipi makanan bukan karena kebutuhan, berbekam dan semisalnya bila melemahkannya.

. Apabila telah tiba azan Magrib, orang yang puasa wajib berbuka, dan wajib menahan diri dari segala yang membatalkan berupa makan dan minum serta yang lainnya, apabila sudah nyata terbir fajar kedua.

. Wajib meninggalkan dusta, gibah (mengupat), dan mencela di setiap waktu, dan pada bulan Ramadhan lebih dianjurkan.
Dari Abu Hurairah r.a, dari Nabi SAW, beliau bersabda, ‘Barang siapa yang tidak meninggalkan perkataan dusta dan mengamalkannya, serta kebodohan, maka Allah SWT tidak perduli dia meninggalkan makanan dan minumannya.’ HR. al-Bukhari.[1]

. Hukum mengecup dan bermesraan dengan istri bagi yang puasa:

          Laki-laki mengecup istrinya, menyentuh dan bermesraan dengannya dari balik pakaian, sedangkan dia puasa, semua itu hukumnya boleh, sekalipun syahwatnya bergerak, apabila dia percaya terhadap dirinya. Jika ia khawatir terjerumus pada sesuatu yang diharamkan Allah SWT berupa keluarnya mani, maka hal itu diharamkan atasnya.

Dari ‘Aisyah r.a, ia berkata, ‘Nabi SAW mengecup dan bermesraan, sedangkan beliau SAW puasa, dan beliau adalah yang paling bisa menahan kebutuhannya.’ Muttafaqun ‘alaih.[2]

. Bagi yang berpuasa dibolehkan memakai pasta gigi serta menjaga dari menelan sesuatu darinya, dan boleh pula mandi agar dingin dari kepanasan dan haus serta seumpama yang demikian itu.

. Wishal, yang boleh dan yang haram darinya:

          Wishal adalah puasa dua hari atau lebih tanpa makan dan minum di antara keduanya. Rasulullah SAW telah melarang dari hal itu dengan sabdanya, ‘Janganlah menyambung puasa (wishal), maka siapa yang ingin menyambung puasa hendaklah ia menyambungnya hingga waktu sahur.’ Mereka bertanya, ‘Sesungguhnya engkau menyambung puasa, wahai Rasulullah SAW. Beliau bersabda, ‘Aku bukan seperti kamu, sesungguhnya aku selalu ada pemberi makan yang memberi makan kepadaku dan pemberi minuman yang memberi minum kepadaku.’ HR. al-Bukhari.[3]

. Orang yang puasa boleh menelan air ludahnya, dan dimakruhkan menelan dahak bagi yang berpuasa dan yang lain, karena ia kotor, akan tetapi hal itu tidak membatalkan puasa. Apabila nampak darah dari lisan atau giginya, maka janganlah ia menelannya. Dan apabila orang yang berpuasa menelannya, maka puasanya batal.

. Puasa Nabi SAW dan berbukanya:

1.       Dari Ibnu Abbas r.a, ia berkata, ‘Nabi SAW tidak pernah berpuasa sebulan penuh selain Bulan Ramadhan, dan beliau berpuasa sehingga ada yang berkata, ‘Demi Allah, beliau SAW tidak pernah berbuka.’ Dan beliau berbuka sehingga ada yang berkata, ‘Demi Allah SWT, beliau SAW tidak pernah puasa.’ Muttafaqun ‘alaih.[4]

2.       Dari Humaid, sesungguhnya ia mendengar Anas r.a berkata, ‘Rasulullah SAW tidak puasa dalam satu bulan sehingga kami menduga bagi beliau tidak berpuasa darinya, dan beliau puasa sehingga kami menduga bahwa beliau tidak berbuka sedikitpun darinya. Dan tidaklah engkau hendak melihat beliau sedang shalat di malam hari kecuali engkau melihatnya, dan tidaklah (engkau hendak melihat beliau) sedang tidur kecuali engkau bisa mendapatkannya.’ HR. al-Bukhari.[5]



[1]  HR. al-Bukhari no. 6057
[2]  HR. al-Bukhari no. 1927, ini adalah lafazhnya dan Muslim no. 1106
[3]  HR. al-Bukhari no. 1967
[4]  HR. al-Bukhari no. 1971, ini adalah lafazhnya, dan Muslim no. 1157
[5]  HR. al-Bukhari no. 1972



والله أعلمُ بالـصـواب

Download Sumber


Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *